Water Treatment: Pengertian, Fungsi, Tahapan, dan Jenis-jenis

oleh | Apr 4, 2023 | Lingkungan

Air adalah sumber daya alam yang sangat penting bagi kehidupan manusia. Namun, terkadang air yang kita konsumsi mengandung zat-zat yang berbahaya bagi kesehatan. Oleh karena itu, diperlukan pengolahan air atau water treatment untuk memastikan kualitas air yang aman untuk dikonsumsi. Dan Pada artikel ini Blog Lab akan menjelaskan kepada teman-teman dari mulai apa itu Water Treatment, apa fungsinya, apa saja tahap-tahapnya, dan juga apa saja jenis-jenisnya yang semuanya akan dijelaskan pada pembahasan berikut dibawah ini.

Pengertian Water Treatment

Water treatment atau pengolahan air adalah proses mengubah air mentah menjadi air yang aman dan berkualitas tinggi untuk dikonsumsi atau digunakan dalam industri. Proses ini melibatkan beberapa tahap, seperti pengendapan, flokulasi, sedimentasi, filtrasi, adsorpsi, dan sterilisasi. Tujuannya adalah untuk menghilangkan kontaminan dan zat-zat lain yang berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan. Dalam pengolahan air, perlu juga memperhatikan faktor ekonomi, yaitu biaya dan efisiensi pengolahan air yang dilakukan. Proses water treatment yang tepat dapat membantu menghemat biaya dan meminimalkan limbah.

Fungsi Water Treatment

Fungsi dari water treatment atau pengolahan air sangat penting untuk memastikan air yang dihasilkan aman untuk dikonsumsi atau digunakan dalam industri. Beberapa fungsi dari water treatment antara lain:

  1. Menghilangkan kontaminan dan zat berbahaya: Water treatment berfungsi untuk menghilangkan kontaminan dan zat berbahaya dari air, seperti bakteri, virus, logam berat, dan bahan kimia.
  2. Menjaga kualitas air: Water treatment membantu menjaga kualitas air yang baik dan aman untuk digunakan.
  3. Meminimalkan limbah: Proses water treatment yang efektif dapat membantu meminimalkan limbah yang dihasilkan.
  4. Menjaga kesehatan manusia: Water treatment membantu menjaga kesehatan manusia dengan menyediakan air yang aman untuk dikonsumsi.
  5. Menjaga lingkungan: Water treatment membantu menjaga lingkungan dengan meminimalkan risiko pencemaran air yang dapat merusak ekosistem.

Dengan adanya water treatment yang efektif, maka dapat memastikan ketersediaan air yang aman dan berkualitas tinggi bagi kebutuhan manusia dan industri.

Tahap-tahap Water Treatment

Tahap-tahap dalam water treatment meliputi:

1. Tahap Pengendapan

Pengendapan adalah salah satu tahap awal dalam proses water treatment. Tahap ini dilakukan dengan cara membiarkan air mentah diam atau mengalir lambat di dalam bak atau tangki, sehingga partikel-partikel yang berat akan mengendap di dasar. Partikel yang mengendap ini dapat berupa lumpur, pasir, atau bahan organik lainnya. Proses pengendapan ini dapat membantu mengurangi beban partikel dan bahan organik pada air mentah, sehingga memudahkan tahap-tahap selanjutnya dalam proses water treatment.

Pada tahap pengendapan, seringkali digunakan koagulan atau bahan kimia yang berfungsi untuk membantu menggumpalkan partikel-partikel kecil yang sulit mengendap. Bahan kimia yang sering digunakan antara lain aluminium sulfat, besi sulfat, dan polimer. Penggunaan koagulan ini akan meningkatkan efisiensi proses pengendapan dan mempercepat waktu yang dibutuhkan untuk mengendapkan partikel-partikel tersebut.

Setelah proses pengendapan selesai, maka partikel yang sudah mengendap akan diambil dari dasar bak atau tangki menggunakan alat pengumpul atau pengendap lumpur. Air yang sudah jernih kemudian dapat diambil untuk diproses tahap selanjutnya dalam proses water treatment.

2. Tahap Flokulasi

Flokulasi adalah tahap kedua dalam proses water treatment setelah pengendapan. Tahap ini dilakukan dengan cara menambahkan koagulan ke dalam air yang sudah melalui tahap pengendapan. Koagulan ini akan membantu menggumpalkan partikel-partikel kecil yang tersisa dalam air dan membentuk flok yang lebih besar. Flok inilah yang nantinya akan diendapkan dan diambil dari air yang sudah dibuat mengendap.

Pada tahap flokulasi, seringkali digunakan bahan kimia tambahan yang disebut flokulan. Flokulan ini berfungsi untuk meningkatkan pembentukan flok yang lebih besar dan mengendap dengan lebih efektif. Beberapa bahan kimia flokulan yang sering digunakan adalah polyacrylamide, polyaluminium chloride, dan polimer organik.

Proses flokulasi ini sangat penting dalam proses water treatment karena dapat membantu menghilangkan partikel-partikel kecil yang masih tersisa dalam air dan belum dapat diendapkan pada tahap pengendapan. Setelah proses flokulasi selesai, air yang sudah terbebas dari partikel-partikel tersebut akan lebih mudah untuk diendapkan dan diambil dalam tahap selanjutnya dalam proses water treatment.

3. Tahap Sedimentasi

Sedimentasi atau pengendapan lanjutan adalah tahap ketiga dalam proses water treatment setelah flokulasi. Pada tahap ini, air yang sudah mengandung flok akan dialirkan melalui bak atau tangki sedimentasi yang berukuran besar dan dangkal. Dalam bak sedimentasi ini, flok-flok tersebut akan mengendap secara perlahan-lahan di dasar bak atau tangki.

Sedimentasi merupakan tahap penting dalam proses water treatment karena dapat membantu menghilangkan partikel-partikel yang lebih halus dan kecil yang masih tersisa dalam air setelah tahap flokulasi. Proses sedimentasi ini membutuhkan waktu yang cukup lama, tergantung pada jenis dan kuantitas partikel yang terdapat dalam air.

Pada tahap sedimentasi, seringkali digunakan penggerak seperti rake atau scraper untuk membantu mengumpulkan flok yang sudah mengendap di dasar bak atau tangki. Flok tersebut kemudian diambil dan dibuang, sedangkan air yang sudah lebih bersih dapat dialirkan ke tahap selanjutnya dalam proses water treatment.

Setelah proses sedimentasi selesai, maka air yang sudah melalui tahap ini dapat dianggap sebagai air yang jernih dan siap untuk diproses lebih lanjut dalam tahap-tahap selanjutnya dalam proses water treatment.

4. Tahap Filtrasi

Filtrasi adalah tahap keempat dalam proses water treatment setelah sedimentasi. Pada tahap ini, air yang sudah melewati tahap sedimentasi akan dialirkan melalui media filter yang berfungsi untuk menahan partikel-partikel halus yang masih tersisa dalam air.

Media filter yang sering digunakan dalam proses filtrasi adalah pasir, karbon aktif, atau kain yang halus. Selama proses filtrasi, partikel-partikel halus yang masih tersisa dalam air akan menempel pada media filter dan air yang keluar dari media filter tersebut sudah lebih bersih dan jernih.

Tahap filtrasi ini sangat penting dalam proses water treatment karena dapat membantu menghilangkan partikel-partikel kecil yang masih tersisa dalam air dan belum dapat diendapkan pada tahap pengendapan dan sedimentasi. Air yang sudah melewati tahap filtrasi ini kemudian dapat dianggap sebagai air yang sudah cukup bersih untuk dikonsumsi.

Setelah proses filtrasi selesai, air yang sudah melalui tahap ini kemudian dialirkan ke tahap terakhir dalam proses water treatment, yaitu tahap pengolahan kimia. Tahap ini dilakukan untuk menjamin keamanan dan kesehatan air sebelum disalurkan ke konsumen.

5. Tahap Adsorpsi

Adsorpsi adalah salah satu tahap dalam proses water treatment yang digunakan untuk menghilangkan kontaminan-kontaminan tertentu dari air, seperti logam berat, zat organik, dan zat kimia berbahaya lainnya. Tahap ini umumnya dilakukan setelah proses filtrasi.

Prinsip dasar dari proses adsorpsi adalah mengalirkan air melalui media adsorpsi yang mampu menyerap zat-zat berbahaya dari dalam air. Media adsorpsi yang sering digunakan dalam proses water treatment adalah karbon aktif, zeolit, atau resin penukar ion.

Selama proses adsorpsi, zat-zat berbahaya akan menempel pada permukaan media adsorpsi dan diikat oleh molekul-molekul di permukaan media tersebut. Setelah proses adsorpsi selesai, air yang sudah tidak mengandung kontaminan berbahaya dapat dialirkan ke tahap selanjutnya dalam proses water treatment.

Tahap adsorpsi sangat penting dalam proses water treatment karena dapat membantu menghilangkan kontaminan-kontaminan tertentu dari air yang tidak dapat dihilangkan dengan proses pengolahan air konvensional. Proses adsorpsi ini sangat efektif untuk menghilangkan logam berat dan zat kimia berbahaya lainnya dari air.

Setelah proses adsorpsi selesai, maka air yang sudah melalui tahap ini dapat dianggap sebagai air yang aman dan siap untuk dikonsumsi. Tahap adsorpsi sangat penting untuk menjamin keamanan dan kualitas air yang akan dikonsumsi oleh masyarakat.

Jenis Water Treatment

Beberapa jenis water treatment yang umum digunakan antara lain:

1. Water Treatment untuk Konsumsi Rumah Tangga

Water treatment adalah proses pengolahan air untuk menghasilkan air bersih dan aman untuk dikonsumsi. Proses ini sangat penting untuk memastikan bahwa air yang dikonsumsi oleh masyarakat aman dan sehat. Salah satu kebutuhan dasar manusia adalah akses terhadap air bersih dan aman untuk dikonsumsi.

Proses water treatment untuk konsumsi rumah tangga dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa metode. Salah satu metode yang umum digunakan adalah dengan menggunakan sistem filtrasi air. Sistem ini memungkinkan air dari sumber air yang berasal dari bawah tanah, air sungai, atau sumur, untuk melewati beberapa tahap pengolahan untuk menghasilkan air bersih dan aman untuk dikonsumsi.

2. Water Treatment untuk Industri

Water treatment tidak hanya diperlukan untuk memenuhi kebutuhan air bersih untuk konsumsi rumah tangga, tetapi juga sangat penting dalam dunia industri. Banyak industri yang memerlukan air bersih dan bebas kontaminan untuk menjalankan proses produksi mereka. Oleh karena itu, proses water treatment yang tepat dan efektif sangat penting untuk menjaga kualitas air yang akan digunakan dalam industri.

Proses water treatment untuk industri dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa metode, tergantung pada jenis dan sifat pencemaran yang terdapat pada air limbah dari industri.

3. Water Treatment untuk Kolam Renang

Water treatment juga sangat penting untuk menjaga kualitas air pada kolam renang. Kolam renang yang tidak dirawat dengan baik dapat menjadi sarang bakteri dan virus yang berbahaya bagi kesehatan manusia. Oleh karena itu, proses water treatment harus dilakukan secara teratur untuk menjaga kualitas air kolam renang tetap bersih dan aman untuk digunakan.

Kesimpulan

Water treatment atau pengolahan air sangat penting untuk memastikan kualitas air yang aman untuk dikonsumsi atau digunakan dalam industri. Proses water treatment melibatkan beberapa tahap, seperti pengendapan, flokulasi, sedimentasi, filtrasi, adsorpsi, dan sterilisasi. Ada beberapa jenis water treatment yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan, seperti water treatment untuk konsumsi rumah tangga, industri, dan kolam renang.

Bagi teman-teman yang sedang mencari jasa pemasangan IPAL dan SPRING anda bisa mengunjungi link berikut ini di https://dndindonesia.id.

Bagikan ini ke:
<a href="https://bloglab.id/author/bloglab/" target="_self">Erwin Widianto</a>

Erwin Widianto

Content Creator

Saya adalah seorang Content Creator dan SEO Spesialist yang berasal dari Jawa Barat, Indonesia yang memulai karir di bidang Digital Marketing sejak tahun 2017 hingga sekarang.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

×