Daftar Bahan Kimia yang Bersifat Korosif dan Cara Penanganannya

oleh | Des 19, 2022 | Kimia

Praktikum di laboratorium merupakan salah satu kegiatan yang sangat penting bagi para mahasiswa kimia atau teknik. Namun, seiring dengan kegiatan tersebut, kita juga harus memperhatikan keselamatan kerja di laboratorium. Salah satu aspek yang perlu diperhatikan adalah penanganan yang tepat terhadap bahan kimia yang bersifat korosif.

Apa itu bahan kimia korosif?

Bahan kimia korosif adalah bahan yang dapat merusak atau mengikis material yang terkena bahan tersebut. Korosif dapat terjadi pada berbagai jenis material, seperti logam, batu, dan lainnya. Penggunaan bahan kimia yang bersifat korosif harus dilakukan dengan hati-hati dan sesuai dengan petunjuk dan panduan yang sudah ditetapkan. Penggunaan bahan kimia yang bersifat korosif juga harus dilakukan dengan menggunakan perlengkapan pelindung diri yang sesuai, seperti sarung tangan, kacamata pelindung, dan masker.

Bahan Kimia yang bersifat Korosif
Bahan Kimia yang bersifat Korosif

Korosif biasanya terjadi karena adanya reaksi kimia antara bahan yang bersifat korosif dengan material yang terkena bahan tersebut. Misalnya, asam klorida (HCl) dapat mengikis logam seperti besi (Fe) karena terjadi reaksi antara asam klorida dengan besi menjadi FeCl2 dan H2 gas.

Daftar Contoh Bahan Kimia yang Bersifat Korosif

Berikut ini adalah beberapa contoh bahan kimia laboratorium yang bersifat korosif:

1. Asam klorida (HCl)

Asam klorida (HCl) adalah senyawa kimia yang terdiri dari ion klorida (Cl) dan ion hidrogen (H). Asam klorida merupakan asam lemah, tetapi memiliki sifat asam yang kuat dan bersifat korosif (dapat merusak bahan). Asam klorida dapat dijumpai dalam bentuk cair atau gas, dan biasanya digunakan dalam berbagai aplikasi industri, seperti pembuatan senyawa kimia, proses pengolahan makanan, dan pembuatan plastik. Asam klorida juga dapat digunakan sebagai pengoksidasi dalam proses pengolahan minyak bumi. Asam klorida juga dikenal sebagai asam muriatic atau asam hydrochloric.

2. Asam nitrat (HNO3)

Asam nitrat (HNO3) adalah senyawa kimia yang terdiri dari ion nitrat (NO3) dan ion hidrogen (H). Asam nitrat merupakan asam lemah, tetapi memiliki sifat asam yang kuat. Asam nitrat dapat dijumpai dalam bentuk cair atau gas, dan biasanya digunakan dalam berbagai aplikasi industri, seperti pembuatan senyawa kimia, pengolahan makanan, dan pembuatan plastik. Asam nitrat juga dapat digunakan sebagai bahan peledak dalam industri pertambangan dan perminyakan. Asam nitrat juga dikenal sebagai asam nitrat, nitrat asam, atau asam nitratik.

3. Asam sulfat (H2SO4)

Asam sulfat, atau H2SO4, adalah asam kuat yang biasa digunakan dalam berbagai aplikasi industri. Asam sulfat memiliki rumus kimia H2SO4 dan merupakan asam yang terbentuk dari unsur-unsur hidrogen, sulfur, dan oksigen. Asam sulfat biasa digunakan dalam proses pembuatan pupuk, pengolahan bahan-bahan kimia, dan proses industri lainnya. Asam sulfat juga dapat digunakan sebagai pengawet dalam industri makanan dan minuman.

Asam sulfat sangat kuat dan tidak stabil, sehingga harus disimpan dengan hati-hati. Asam sulfat juga dapat menyebabkan iritasi pada kulit dan jika terhirup dapat menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan. Selain itu, asam sulfat juga dapat merusak bahan-bahan lain jika terkena kontak dengannya. Oleh karena itu, penting untuk menggunakan asam sulfat dengan hati-hati dan mematuhi semua tata cara penanganan yang sesuai.

4. Asam karbonat (H2CO3)

Asam karbonat, atau H2CO3, adalah asam yang terbentuk dari unsur-unsur hidrogen, karbon, dan oksigen. Asam karbonat merupakan asam yang lemah dan tidak begitu kuat seperti asam sulfat atau asam klorida. Asam karbonat biasanya terdapat dalam bentuk garam, seperti natrium karbonat atau kalium karbonat.

Asam karbonat sering digunakan sebagai bahan pembersih dan pelarut dalam industri. Asam karbonat juga digunakan sebagai bahan tambahan dalam produk makanan sebagai pengembang rasa dan pengawet. Asam karbonat juga digunakan dalam proses pembuatan pupuk dan dalam industri kimia lainnya.

Asam karbonat tidak begitu kuat seperti asam sulfat atau asam klorida, sehingga tidak begitu berbahaya jika terkena kontak dengan kulit atau jika terhirup. Namun, asam karbonat masih dapat menyebabkan iritasi pada kulit atau saluran pernapasan jika terkena kontak dengan dosis yang cukup tinggi. Oleh karena itu, penting untuk mematuhi tata cara penanganan yang sesuai saat menggunakan asam karbonat.

5. Asam borat (H3BO3)

Asam borat, atau H3BO3, adalah asam yang terbentuk dari unsur-unsur hidrogen, boron, dan oksigen. Asam borat merupakan asam lemah yang biasa digunakan dalam berbagai aplikasi industri, seperti dalam proses pembuatan pupuk, bahan-bahan kimia, dan produk-produk konsumen lainnya.

Asam borat juga dapat digunakan sebagai bahan tambahan dalam produk makanan sebagai pengawet dan pengembang rasa. Asam borat juga digunakan dalam proses pembuatan deterjen dan sebagai bahan pembersih dalam industri.

Asam borat tidak begitu kuat seperti asam sulfat atau asam klorida, sehingga tidak begitu berbahaya jika terkena kontak dengan kulit atau jika terhirup. Namun, asam borat masih dapat menyebabkan iritasi pada kulit atau saluran pernapasan jika terkena kontak dengan dosis yang cukup tinggi. Oleh karena itu, penting untuk mematuhi tata cara penanganan yang sesuai saat menggunakan asam borat.

6. Asam fosfat (H3PO4)

Asam fosfat, atau H3PO4, adalah asam yang terbentuk dari unsur-unsur hidrogen, fosfor, dan oksigen. Asam fosfat merupakan asam lemah yang biasa digunakan dalam berbagai aplikasi industri, seperti dalam proses pembuatan pupuk, bahan-bahan kimia, dan produk-produk konsumen lainnya.

Asam fosfat juga dapat digunakan sebagai bahan tambahan dalam produk makanan sebagai pengawet dan pengembang rasa. Asam fosfat juga digunakan dalam proses pembuatan deterjen dan sebagai bahan pembersih dalam industri.

Asam fosfat tidak begitu kuat seperti asam sulfat atau asam klorida, sehingga tidak begitu berbahaya jika terkena kontak dengan kulit atau jika terhirup. Namun, asam fosfat masih dapat menyebabkan iritasi pada kulit atau saluran pernapasan jika terkena kontak dengan dosis yang cukup tinggi. Oleh karena itu, penting untuk mematuhi tata cara penanganan yang sesuai saat menggunakan asam fosfat.

7. Asam asetat (CH3COOH)

Asam asetat adalah senyawa kimia dengan rumus kimia CH3COOH. Ia merupakan asam organik yang paling sederhana, dan merupakan bagian dari kelompok asam karboksilat. Asam asetat terkenal dengan nama lain seperti asam etanoat, asam etilenat, atau glacial asam asetat. Asam asetat memiliki sifat-sifat asam yang khas, seperti mengalami ionisasi menjadi ion asetat dan proton saat terlarut dalam air, serta memiliki pH yang rendah. Asam asetat juga bersifat korosif dan memiliki bau yang menyengat.

Asam asetat umumnya dihasilkan melalui proses fermentasi etanol atau melalui sintesis kimia. Asam asetat banyak digunakan dalam berbagai industri, termasuk industri pembuatan plastik, cat, dan obat-obatan. Ia juga sering digunakan sebagai pengawet makanan, pembersih, dan pelarut. Asam asetat juga dapat ditemukan alami dalam buah-buahan seperti apel dan anggur, serta dalam produk-produk makanan lainnya seperti kecap dan vinaigrette.

8. Asam silikat (H4SiO4)

Asam silikat adalah asam yang terdiri dari silikon, oksigen, dan hidrogen. Asam silikat biasanya terdapat dalam bentuk garam, yang disebut silikat. Asam silikat terdiri dari ion-ion silikat, yang merupakan garam dari asam silikat, dan ion hidrogen. Struktur kimia dari asam silikat dapat dituliskan sebagai H4SiO4.

Asam silikat dapat dijumpai dalam bentuk alami dalam beberapa mineral, seperti kuarsa dan feldspar, serta dalam bentuk sintetik yang dibuat secara kimia. Asam silikat dapat digunakan dalam berbagai aplikasi industri, termasuk sebagai bahan kimia dasar dalam pembuatan kaca, keramik, dan semen. Asam silikat juga dapat digunakan sebagai bahan pengikat dalam pembuatan bahan kimia, serta sebagai agen pengikat dalam pembuatan sabun dan deterjen.

9. Asam perak (AgNO3)

Asam perak, atau nitrat perak, adalah senyawa kimia dengan rumus kimia AgNO3. Ini adalah senyawa anionik yang terdiri dari logam perak dan anion nitrat. Asam perak biasanya diperoleh dengan reaksi logam perak dengan nitrat atau dengan reaksi nitrit dengan asam sulfat. Asam perak terlarut dengan baik dalam air dan memiliki sifat asam yang kuat. Ini biasanya digunakan dalam aplikasi kimia analitis dan sebagai bahan kimia laboratorium. Asam perak juga dapat digunakan sebagai bahan katalis dalam reaksi kimia tertentu.

10. Asam format (HCOOH)

Asam format (HCOOH) adalah asam yang memiliki rumus molekul C2H2O2. Ia merupakan asam organik yang terdapat dalam beberapa tumbuhan, seperti pada kulit jeruk, dan juga dapat dihasilkan melalui proses kimia. Asam format memiliki sifat-sifat kimia yang khas, seperti memiliki titik lebur yang rendah, titik didih yang rendah, dan memiliki kelarutan yang baik dalam air. Ia juga dapat bereaksi dengan basa untuk menghasilkan garam dan air. Asam format digunakan dalam berbagai aplikasi, seperti dalam industri pembuatan plastik, pembuatan obat-obatan, dan dalam industri makanan sebagai pengawet.

Sebagai catatan, bahan kimia yang bersifat korosif harus kita perlakukan dengan hati-hati dan penggunaannya harus sesuai dengan petunjuk dan panduan penggunaannya. Penggunaan bahan kimia yang bersifat korosif juga harus kita lakukan dengan menggunakan perlengkapan pelindung diri yang sesuai, seperti sarung tangan, kacamata pelindung, dan masker. Sehingga resiko kecelakan kerja di laboratorium bisa kita terminimalisir dengan baik.

Oleh karena itu, sangat penting bagi para praktikan untuk memahami tata cara penanganan yang tepat terhadap bahan kimia yang bersifat korosif di laboratorium. Berikut ini adalah beberapa langkah yang bisa kita lakukan untuk menangani bahan kimia yang bersifat korosif di laboratorium.

Cara penanganan bahan kimia yang bersifat korosif

Selain menggunakan alat pelindung diri dan memperhatikan prosedur yang sudah ditetapkan, ada beberapa langkah lain yang bisa kita lakukan untuk menangani bahan kimia yang bersifat korosif di laboratorium. Berikut beberapa di antaranya:

  1. Pastikan bahwa laboratorium memiliki sistem manajemen K3 yang baik, yang memastikan bahwa praktikan dan staf laboratorium mengikuti prosedur yang sesuai dengan standar keselamatan dan kesehatan kerja.
  2. Selalu membaca panduan operasional setiap bahan kimia yang akan digunakan, terutama bahan yang bersifat korosif. Panduan operasional akan memberikan informasi tentang tata cara penanganan yang tepat terhadap bahan tersebut.
  3. Selalu menyimpan bahan kimia yang bersifat korosif di tempat yang tepat, seperti kabinet kimia atau lemari kimia yang sesuai. Pastikan bahwa bahan tersebut disimpan dalam wadah yang tepat dan ditutup dengan rapat.
  4. Selalu memakai alat pelindung diri yang sesuai saat bekerja dengan bahan kimia yang bersifat korosif. Alat pelindung diri yang sesuai bisa berupa sarung tangan, kacamata pelindung, masker, dan lainnya.
  5. Selalu mencuci tangan setelah selesai bekerja dengan bahan kimia yang bersifat korosif, terutama sebelum makan, minum, atau merokok.
  6. Jangan menggunakan bahan kimia yang bersifat korosif untuk keperluan yang tidak sesuai dengan tujuannya. Misalnya, jangan menggunakan asam klorida untuk membersihkan pakaian atau peralatan makan.
  7. Selalu waspada terhadap tanda-tanda keracunan bahan kimia. Gejala keracunan bahan kimia bisa berupa mual, muntah, sakit kepala, sesak nafas, dan lainnya. Jika mengalami gejala tersebut, segera minta bantuan medis.

Dengan memperhatikan langkah-langkah tersebut, kita bisa meminimalisir resiko kecelakaan kerja di laboratorium yang disebabkan oleh bahan kimia yang bersifat korosif. Selain itu, dengan menjalankan sistem manajemen K3 yang baik, kita juga bisa memastikan bahwa laboratorium kita aman dan nyaman untuk digunakan.

Bagikan ini ke:
<a href="https://bloglab.id/author/bloglab/" target="_self">Erwin Widianto</a>

Erwin Widianto

Content Creator

Saya adalah seorang Content Creator dan SEO Spesialist yang berasal dari Jawa Barat, Indonesia yang memulai karir di bidang Digital Marketing sejak tahun 2017 hingga sekarang.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

×