Pengertian Distributed Denial of Service (DDoS)

oleh | Jul 18, 2023 | Website

Apa itu DDoS?

Distributed Denial of Service (DDoS) adalah serangan siber yang bertujuan untuk mengganggu atau menghentikan layanan online dari suatu situs web, server, atau jaringan. Serangan ini dilakukan dengan cara mengirimkan lalu lintas data yang sangat besar dan tidak normal ke target, sehingga target tidak dapat menangani permintaan yang masuk dan mengalami kelebihan beban.

Bagaimana cara kerja DDoS?

Serangan DDoS biasanya dilakukan dengan menggunakan banyak komputer yang terinfeksi malware dan dikendalikan oleh penyerang secara terpusat. Komputer-komputer ini disebut sebagai botnet, dan mereka dapat berjumlah ribuan atau bahkan jutaan. Botnet ini akan mengirimkan permintaan palsu atau paket data sampah ke target secara bersamaan dan terus-menerus, sehingga target tidak dapat membedakan mana permintaan yang sah dan mana yang tidak.

Apa dampak dari DDoS?

Dampak dari serangan DDoS dapat sangat merugikan bagi korban, baik secara finansial maupun reputasi. Beberapa dampak yang mungkin terjadi adalah:

  • Gangguan layanan online, seperti situs web, email, game, atau aplikasi.
  • Kehilangan pendapatan atau pelanggan akibat layanan yang tidak tersedia atau lambat.
  • Biaya tambahan untuk memperbaiki kerusakan atau meningkatkan keamanan jaringan.
  • Kehilangan data atau informasi penting yang disimpan di server atau jaringan.
  • Pencurian identitas atau informasi pribadi oleh penyerang yang memanfaatkan celah keamanan.
  • Kerusakan reputasi atau citra perusahaan atau organisasi akibat serangan.

Bagaimana cara mencegah atau mengatasi DDoS?

Ada beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk mencegah atau mengatasi serangan DDoS, antara lain:

  • Menggunakan perangkat keras dan perangkat lunak yang terbaru dan terlindungi dari malware.
  • Menggunakan layanan penyedia keamanan siber profesional yang dapat mendeteksi dan menangkal serangan DDoS.
  • Menggunakan teknik pemisahan lalu lintas, seperti firewall, proxy, atau load balancer, untuk memfilter permintaan yang mencurigakan dan mengalihkan beban ke server lain.
  • Menggunakan teknik mitigasi serangan, seperti rate limiting, blacklisting, whitelisting, atau scrubbing, untuk memblokir atau membersihkan lalu lintas yang berasal dari botnet.
  • Melakukan backup data secara rutin dan menyimpannya di lokasi yang aman dan terpisah dari jaringan utama.
  • Melaporkan serangan DDoS kepada otoritas yang berwenang dan bekerja sama dengan mereka untuk menemukan dan menangkap penyerang.

Demikian artikel yang saya buat tentang pengertian Distributed Denial of Service (DDoS). Semoga bermanfaat dan menambah wawasan Anda. Terima kasih. 😊

Bagikan ini ke:
<a href="https://bloglab.id/author/bloglab/" target="_self">Erwin Widianto</a>

Erwin Widianto

Content Creator

Saya adalah seorang Content Creator dan SEO Spesialist yang berasal dari Jawa Barat, Indonesia yang memulai karir di bidang Digital Marketing sejak tahun 2017 hingga sekarang.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

×