Macam-macam Aspal dan Fungsinya

oleh | Mei 10, 2023 | Kimia

Hallo sahabat Blog Lab, apakah anda tahu apa itu Aspal? Jadi, Aspal merupakan bahan yang sering digunakan dalam pembangunan infrastruktur seperti jalan raya, landasan pacu bandara, dan bangunan lainnya. Aspal memiliki sifat yang tahan terhadap air dan cuaca, sehingga cocok digunakan pada lingkungan luar ruangan yang terbuka.

Namun, tidak semua jenis aspal sama dan memiliki kegunaan yang serupa. Berikut adalah empat macam aspal yang biasa digunakan pada pembangunan infrastruktur atau jalan.

Jenis-jenis Aspal

Berikut ini adalah beberapa macam-macam aspal dan fungsinya yang harus anda ketahui, diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Aspal Beton

macam Aspal Beton
Sumber gambar: freepik

Aspal Beton adalah jenis aspal yang terdiri dari campuran bitumen, agregat, dan filler. Aspal Beton biasanya digunakan untuk pembangunan jalan raya dan jalan tol. Keunggulan Aspal Beton adalah memiliki daya tahan yang tinggi terhadap beban kendaraan, bahan bakar kendaraan, dan cuaca yang ekstrem. Namun, kelemahan dari Aspal Beton adalah harga yang relatif mahal dan sulitnya proses perbaikan jika terjadi kerusakan.

2. Aspal Emulsi

macam Aspal Emulsi
Sumber gambar: freepik

Aspal Emulsi adalah jenis aspal yang terdiri dari campuran bitumen dengan air dan zat pengemulsi. Aspal Emulsi biasanya digunakan untuk pekerjaan kecil seperti perbaikan jalan lingkungan atau pekerjaan di area yang sulit dijangkau. Keunggulan dari Aspal Emulsi adalah biaya produksinya yang lebih murah dibandingkan Aspal Beton, dan proses pengerjaannya yang lebih mudah. Namun, kelemahan dari Aspal Emulsi adalah daya tahannya yang lebih rendah terhadap beban kendaraan dan cuaca yang ekstrem.

3. Aspal Murni

macam Aspal Murni
Sumber gambar: canva

Aspal Murni adalah jenis aspal yang terdiri dari bitumen murni tanpa campuran apapun. Aspal Murni biasanya digunakan pada proyek-proyek pembangunan bangunan atau waterproofing. Keunggulan dari Aspal Murni adalah daya tahannya yang sangat tinggi terhadap air dan cuaca yang ekstrem, serta proses aplikasinya yang cepat dan mudah. Namun, kelemahan dari Aspal Murni adalah harganya yang relatif mahal dibandingkan jenis aspal lainnya.

4. Aspal Modifikasi

macam Aspal Modifikasi
Sumber gambar: canva

Aspal Modifikasi adalah jenis aspal yang dicampur dengan bahan tambahan seperti karet, plastik, atau serat untuk meningkatkan kekuatan dan fleksibilitasnya. Aspal Modifikasi biasanya digunakan pada proyek-proyek dengan permukaan yang sering mengalami deformasi, seperti landasan pacu bandara. Keunggulan dari Aspal Modifikasi adalah daya tahannya yang sangat tinggi terhadap deformasi dan cuaca yang ekstrem, serta proses pengerjaannya yang mudah. Namun, kelemahan dari Aspal Modifikasi adalah harganya yang lebih mahal dibandingkan jenis aspal lainnya.

Contoh Alat Uji Aspal

Selain itu juga disini Blog Lab akan memberikan pengenalan kepada teman-teman tentang macam-macam alat yang dapat digunakan untuk menguji aspal yang harus anda ketahui, dan untuk penjelasannya adalah sebagai berikut:

1. ENVILIFE FLASHTest-E1 Digital Open Cup Flash Point Tester

ENVILIFE FLASHTest-E1 Digital Open Cup Flash Point Tester
Sumber gambar: envilife

Alat pengujian titik nyala Digital Open Cup FLASHTest-E1 adalah alat yang memenuhi persyaratan GB/T3536-2008 “Metode Cleveland Open Cup untuk Penentuan Titik Nyala Produk Minyak Bumi”. Alat ini digunakan untuk menguji titik nyala produk minyak bumi dan aspal dengan titik nyala cawan terbuka lebih tinggi dari 79°C, kecuali untuk bahan bakar minyak. Alat ini terdiri dari perangkat pengapian, perangkat penyapu, perangkat pemanas, dan sistem kontrol suhu.

2. Asphalt SOPT – Automatic Asphalt Softening Point Tester

Asphalt SOPT – Automatic Asphalt Softening Point Tester
Sumber gambar: envilife

Asphalt SOPT – Automatic Asphalt Softening Point Tester digunakan untuk menentukan titik lembek aspal, tar, aspal cair, dan jenis aspal lainnya secara otomatis. Alat ini dapat digunakan untuk mengukur perubahan suhu aspal yang disertai dengan perubahan kelembekannya. Dengan menggunakan alat ini, dapat dilakukan pengujian yang akurat dan cepat untuk menentukan titik lembek aspal.

Kesimpulan

Dari empat macam aspal yang telah dijelaskan di atas, setiap jenis aspal memiliki keunggulan dan kelemahan masing-masing. Sebagai kontraktor atau pengembang infrastruktur, penting untuk memilih jenis aspal yang sesuai dengan kebutuhan proyek dan mempertimbangkan faktor biaya, daya tahan, dan kemudahan perbaikan jika terjadi kerusakan.

Pengembangan pengetahuan tentang aspal juga masih diperlukan untuk terus meningkatkan kualitas pembangunan infrastruktur. Peningkatan kualitas aspal dapat dilakukan melalui penelitian dan pengembangan bahan tambahan untuk menciptakan jenis aspal yang lebih tahan lama dan ramah lingkungan.

Sumber Artikel:
pu.go.id
bandaacehkota.go.id
tempo.co
Bagikan ini ke:
<a href="https://bloglab.id/author/bloglab/" target="_self">Erwin Widianto</a>

Erwin Widianto

Content Creator

Saya adalah seorang Content Creator dan SEO Spesialist yang berasal dari Jawa Barat, Indonesia yang memulai karir di bidang Digital Marketing sejak tahun 2017 hingga sekarang.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

×