11 Tips untuk Memelihara Peralatan Laboratorium

oleh | Feb 19, 2023 | Laboratorium

Salah satu hal yang paling menjengkelkan yang dapat terjadi di laboratorium adalah membawa sampel yang baru disiapkan ke alat dan menemukan bahwa alat tersebut rusak. Spesimen, reagen, dan waktu semua terbuang percuma, tidak ada yang merasa senang, baik itu siswa, manajer laboratorium, maupun pengawas. Oleh karena itu, menjaga peralatan laboratorium dengan baik sangatlah penting.

11 Tips untuk Memelihara Peralatan Laboratorium

1. Membaca manual book

Sebelum menggunakan peralatan laboratorium apapun, sebaiknya Anda membaca manualnya terlebih dahulu. Meskipun manual-manual ini mungkin tidak mudah diakses di laboratorium, sebuah centrifuge lama tidak mungkin disimpan dengan manualnya yang utuh, maka sebaiknya mencarinya secara online atau menghubungi produsennya untuk memperolehnya. Menyusun daftar manual ini penting baik untuk pemecahan masalah saat terjadi kerusakan maupun untuk melatih individu dalam menggunakan mesin tersebut. Anda tidak perlu membaca manual secara mendalam; membaca manual dengan singkat adalah cara yang baik untuk mengetahui bagaimana menggunakan peralatan dengan benar dan untuk menemukan opsi yang mungkin tidak Anda ketahui sebelumnya.

2. Mngikuti pelatihan untuk penggunaannya

Pelatihan adalah cara terbaik untuk belajar cara menggunakan peralatan secara benar. Ingatlah, cara paling mudah untuk merusak peralatan adalah dengan menggunakannya secara tidak tepat (semua orang pasti tahu seseorang yang tidak cukup seimbang dalam menyeimbangkan tabung dalam ultracentrifuge), dan cara paling dapat diandalkan untuk menghindari hal itu adalah dengan berlatih dengan personel yang berpengalaman. Jangan menganggap pelatihan sebagai sesuatu yang remeh; jika Anda telah mengalokasikan waktu untuk itu, usahakan untuk melakukan perencanaan eksperimental dan pemecahan masalah, terutama untuk mesin-mesin seperti flow cytometer dan mass spectrometer, yang membutuhkan banyak tahap dan penyesuaian untuk memproses sampel.

3. Melatih orang lain untuk menggunakannya

Sumber kerusakan peralatan yang sering terjadi adalah ilmuwan dari luar laboratorium yang melakukan percobaan tanpa pelatihan yang tepat. Di laboratorium akademik, di mana peralatan sering dibagi tanpa batas fisik, hal seperti ini dapat terjadi secara teratur pada centrifuge, timbangan, mikroskop, dan sistem deteksi dan pencitraan lainnya yang canggih. Oleh karena itu, penting untuk tidak hanya melatih personel laboratorium Anda sendiri, tetapi juga secara aktif mengidentifikasi dan melatih orang lain yang mungkin ingin menggunakan peralatan tersebut. Hal ini dapat membantu menghindari perselisihan dan konflik di kemudian hari dengan mencegah penggunaan instrumen tanpa izin dan yang tidak tepat oleh personel yang bekerja di luar laboratorium Anda.

4. Selalu membersihkan setelah penggunaan

Meskipun taktik yang wajar untuk menjaga agar barang-barang Anda tetap dalam kondisi prima, membersihkan setelah menggunakan kadang-kadang terlupakan di laboratorium. Untuk peralatan, membersihkan sangat penting, karena mencegah penumpukan bubuk dan cairan berpotensi berbahaya yang dapat menyumbat peralatan Anda. Selain itu, hanya dengan melakukan pembersihan laboratorium rutin dapat membatasi penumpukan debu, yang dapat menyebabkan masalah jika dibiarkan terkumpul di sekitar peralatan Anda selama periode waktu yang lama.

5. Periksa secara teratur

Masalah pada peralatan tidak selalu terlihat dengan jelas. Sangat penting untuk secara fisik memeriksa alat-alat Anda sepanjang tahun dan menjalankan tes performa, jika berlaku. Ini terutama diperlukan untuk peralatan yang jarang digunakan, karena Anda akan dapat menyelesaikan masalah potensial sebelum peralatan diperlukan untuk pengujian di kemudian hari. Meskipun mungkin mahal, kontrak perawatan untuk peralatan kritis biasanya merupakan investasi yang bijaksana.

6. Melakukan kalibrasi

Mengkalibrasi peralatan dan melakukan perawatan preventif secara teratur dapat menjaga agar peralatan bekerja seakurat dan sesepenuhnya mungkin. Untuk peralatan seperti pipet, disarankan untuk dikalibrasi oleh profesional setiap 3 hingga 6 bulan sekali. Namun, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, penting untuk terus memantau akurasinya dengan menguji menggunakan air murni, timbangan, dan wadah timbang (jumlah air yang dipipetkan harus memberikan berat yang tepat pada timbangan). Cara yang baik untuk melacak perawatan rutin dan kalibrasi adalah dengan menggunakan label yang dirancang khusus yang ditempel pada peralatan dan mencatat informasi perawatan. Label ini juga akan melindungi informasi tertulis dari tumpahan yang tidak disengaja dan mencegah modifikasi yang tidak sah.

7. Memperbaharui alat

Memperbaharui peralatan laboratorium (yaitu membongkar peralatan komponen per komponen untuk membersihkan dan memperbaiki) memiliki keuntungan dalam hal pemeliharaan. Ini memberikan kesempatan untuk memverifikasi kualitas komponen saat ini dan menentukan apakah ada yang perlu diganti atau diperbaiki. Selain itu, membersihkan instrumen ketika dibongkar menjadi lebih efektif. Pastikan Anda tahu cara memasangnya kembali dengan benar.

8. Catat penggunaan peralatan

Menjaga catatan tentang siapa yang menggunakan peralatan dan apa yang mereka lakukan dengan itu sangat penting, karena mengidentifikasi sumber masalah memerlukan laporan langsung tentang bagaimana masalah tersebut terjadi dan kapan. Hal ini juga akan memungkinkan Anda menilai kapan mesin membutuhkan kalibrasi / perawatan reguler.

Buku catatan dapat ditulis tangan atau dalam bentuk elektronik. Untuk buku catatan elektronik, sistem manajemen informasi laboratorium (LIMS) dapat digunakan untuk mencatat aktivitas peralatan laboratorium Anda, memberikan audit trail yang tidak dapat disalahkan yang mencakup semua informasi yang diperlukan tentang instrumen.

9. Membuat sebuah toolkit untuk perbaikan kecil

Sama seperti di rumah, memiliki beberapa alat berkualitas di lab Anda untuk memecahkan masalah kecil sangatlah berharga. Berikut adalah beberapa alat yang mungkin berguna untuk perbaikan kecil:

  • Obeng multi-bit
  • Set kunci Allen
  • Set kunci pas
  • Tang
  • Penjepit
  • Sikat gigi
  • Pelumas khusus mesin
  • Lakban duct tape
  • Lakban listrik
  • Lem superkuat

10. Membuat peralatan dan alat dengan printer 3D

Sebelumnya, kami menulis tentang bagaimana Pierre Baillargeon dari Scripps Florida menggunakan printer 3D untuk merancang peralatan, suku cadang, dan alat baru. Printer 3D sekarang menjadi relatif murah dan mudah digunakan, dengan instruksi dan cetak biru gratis tentang cara merancang berbagai perangkat laboratorium yang berguna, termasuk peralatan seperti penahan pelat dan wadah yang disesuaikan, semuanya terdaftar di GitHub. Hal ini dapat secara signifikan mengurangi biaya membeli atau memperbaiki peralatan baru; dengan biaya rendah sekitar 100 dolar, Anda bahkan dapat membuat orbital shaker sendiri. Printer ini juga memungkinkan Anda untuk menyesuaikan bentuk bagian atau alat yang Anda butuhkan, sehingga memudahkan untuk memecahkan masalah dengan cepat dan efisien.

11. Jika semua cara lain gagal, hubungi dukungan teknis

Jika Anda mengalami masalah yang tidak dapat Anda selesaikan sendiri, tidak ada ruginya untuk menghubungi perusahaan pembuat instrumen untuk memperbaikinya. Sama halnya dengan melakukan perawatan preventif, kerusakan besar harus ditangani oleh profesional yang berpengalaman dengan instrumen tersebut. Hanya dengan menghubungi dukungan teknis, Anda mungkin juga dapat memperbaiki masalah sendiri dengan sedikit bantuan dan toolkit yang Anda miliki.

Untuk terhubung dengan perusahaan yang menyediakan jasa service alat laboratorium anad bisa mengunjungi link berikut ini.

Bagikan ini ke:
<a href="https://bloglab.id/author/bloglab/" target="_self">Erwin Widianto</a>

Erwin Widianto

Content Creator

Saya adalah seorang Content Creator dan SEO Spesialist yang berasal dari Jawa Barat, Indonesia yang memulai karir di bidang Digital Marketing sejak tahun 2017 hingga sekarang.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

×